Alami Semangat Crochet Modular

[ad_1]

Crochet modular, lebih dikenal sebagai "GRANNY SQUARE TECHNIQUE", sama populernya seperti biasanya. Bahkan, pola persegi tua telah ada selama bertahun-tahun dan belum pernah keluar dari gaya. Itu klasik.

Merajut modul dalam satu pola tertentu dan kemudian menjahitnya bersama-sama untuk membentuk potongan kain yang lebih besar – seperti afghan – adalah metode crochet yang sangat praktis. Modulnya portabel dan proyek dapat dikerjakan di mana saja. Tidak perlu membawa seluruh proyek, hanya kail dan benang yang cukup untuk membuat satu atau dua modul sekaligus. Plus, lebih mudah untuk mempelajari satu pola crochet tertentu dan terus mengulanginya sebanyak yang diperlukan.

Dari sudut pandang desain, beberapa modul dirakit bersama menghasilkan pola keseluruhan yang sangat mencolok. Pilihan warna adalah kunci untuk menciptakan produk jadi crochet modular yang menarik. Sementara benang warna cerah sering digunakan, salah satu pola crochet modular dapat terlihat menakjubkan ketika bekerja dalam nuansa netral atau nada bumi – seperti beiges, abu-abu, cokelat – untuk mencapai tampilan elegan, eklektik yang menyatu dengan baik dengan sofa dan warna perabotan lainnya. populer hari ini. Ini juga memungkinkan untuk merenda pola yang sama dalam warna-warna bayi dan benang yang lebih halus, seperti olahraga atau berat badan bayi, untuk menciptakan hadiah bayi yang cantik dan tidak biasa.

Alun-alun yang disebut sebagai "alun-alun granny" terdiri dari "putaran", dengan setiap putaran biasanya dilakukan dalam warna benang yang berbeda. Pola jahitan yang sangat sederhana digunakan, terdiri dari unit 3-jahitan. Ketika kita mengacu pada crochet modular, bagaimanapun, kami juga berarti berbagai macam pola crochet yang menarik perhatian, beberapa memiliki bunga di pusat, beberapa dengan jahitan multi-dimensi yang sangat rumit, seperti "popcorn", "cluster" dan Jahitan "puff", atau bahkan tekstur berenda. Beberapa modul tidak berbentuk persegi, tetapi segitiga, persegi panjang, heksagonal, oktagonal, atau bundar. Strip dirajut secara terpisah dan kemudian dijahit menjadi afghan dan lemparan juga dapat dianggap rajutan modular.

Ada berbagai macam pola crochet modular yang ada saat ini, dan banyak buku dan situs Internet menawarkan instruksi. Cukup masukkan "granny square" atau "patchwork crochet" di mesin pencari Internet. Bahkan lebih menarik untuk meminta penelusuran "Gambar" dalam "Google" dan melihat foto yang indah, berwarna, dan mengilhami proyek-proyek yang selesai dilakukan dalam teknik ini.

Untuk menjamin kesuksesan dengan teknik crochet ini, ada baiknya untuk mempelajari pola crochet modular secara visual – melalui ilustrasi, foto, atau video. Hal ini penting karena instruksi rajutan tradisional sering sulit untuk diikuti, karena mereka ditulis dalam singkatan "crochet shortchand". Pola crochet berilustrasi jelas sangat bagus, terutama untuk pemula. Menengah dan crocheters berpengalaman juga dibantu oleh diagram langkah demi langkah stitch. Jahitan yang rumit jauh lebih mudah dipelajari dengan cara itu.

Teknik perajutan modular memiliki kemungkinan tanpa batas. Hal ini dapat digunakan untuk membuat afghan, selimut bayi, pakaian bayi, syal, topi, tas, dan tak terhitung lainnya yang dapat dikenakan dan aksesoris rumah. Ini adalah metode crochet yang menarik yang memberikan banyak peluang untuk kreativitas, relaksasi, dan kepuasan pribadi.

[ad_2]

Kembalikan Semangat Pasar Square!

[ad_1]

Dengan perkembangan globalisasi, organisasi yang semakin besar dan kompleks, kota yang meluas ke metropolis dan ruang maya tanpa batas, masyarakat modern berada dalam bahaya kehilangan komponen dasar yang penting dari masyarakat manusia, yaitu individu dan hubungannya. Tren modern ini bekerja melawan perlindungan dan pelestarian konteks dekat-sosial di mana hubungan seperti itu berkembang dan tumbuh. Ini merupakan ancaman terhadap hak-hak anak karena konteks dekat-sosial ini adalah dunia tempat mereka tumbuh dan berkembang. Itu harus memelihara kematangan untuk mengatasi masyarakat luas yang perlu mereka pelajari dan pahami. Semua yang peduli dengan perkembangan anak-anak perlu mempelajari dan memahami sejauh mana pengaruh dari perubahan sosial ini pada lingkungan kehidupan sosial untuk membela dunia anak. Salah satu kesulitannya adalah orang dewasa sendiri terlibat dalam proses perubahan yang terus berlanjut dan oleh karena itu hampir tidak memperhatikan apa yang terjadi. Persepsi orang dewasa didasarkan pada dampak yang lebih luas dari kemajuan ekonomi dan teknologi dan perbaikan dalam standar dan pendidikan kesehatan material dan publik. Orang dewasa tidak menyadari, atau diskon, hasil pada dunia dekat-sosial anak dan kapasitasnya untuk memelihara perkembangan sosial. Salah satu cara untuk mengukur perubahan ini seiring waktu adalah dengan membandingkan dengan peluang dan pengalaman sosial yang disediakan dalam komunitas tradisional beberapa generasi yang lalu. Ini sulit karena di sebagian besar masyarakat modern, komunitas semacam ini tidak ada lagi atau menghilang. Mungkin, bagaimanapun, untuk membangun deskripsi model buatan, atau apa sosiolog Jerman, Max Weber disebut tipe ideal. Weber mempelajari dan mengumpulkan bersama-sama pengamatan umum dan deskripsi dari suatu fenomena sosial tertentu yang ia ingin mengarahkan perhatian publik. Dia kemudian mengekstraksi esensi dan karakteristik penting dan berbeda dan menggabungkannya menjadi model atau tipe buatan. Model ini dapat digunakan untuk membantu memahami dan mempelajari fenomena dan perbandingan dengan fenomena lain.

Konteks dekat-sosial tradisional. Tipe ideal konteks dekat-sosial tradisional anak akan menggambarkan keluarga besar dengan unit keluarga utama orang tua dan anak-anak yang dikelilingi oleh unit kerabat dan anak-anak mereka yang mirip dan dengan kontak dekat dengan kakek-nenek. Unit-unit ini akan membentuk jaringan sosial hubungan orang dewasa dekat yang memberikan dukungan timbal balik dan saran untuk satu sama lain. Jaringan ini akan membangun hubungan dan terjalin dengan jaringan serupa lainnya yang akan terdiri dari komunitas dekat yang stabil. Jaringan dewasa yang terjalin ini akan menerima tanggung jawab umum untuk menyediakan lingkungan sosial yang protektif dan peduli bagi semua anak di komunitas. Anak-anak ini akan tumbuh dan bermain dengan anak-anak dari mereka sendiri dan jaringan lain yang terjalin. Hubungan terjalin mereka akan menciptakan budaya anak di mana, dengan pengetahuan dan persetujuan dari orang dewasa, anak akan tumbuh dan berkembang dan di mana anak-anak yang lebih muda akan belajar dari dan dibina oleh orang tua mereka. Budaya anak ini akan mengembangkan kegiatan bermainnya sendiri dan program sosial dengan sedikit gangguan dan kontrol dari orang dewasa.

Dalam komunitas tradisional semacam itu, sebagian besar kegiatan orang dewasa, termasuk kegiatan ekonomi untuk menopang unit-unit keluarga, akan berlangsung di dalam masyarakat. Oleh karena itu anak-anak akan, melihat dan belajar tentang dan bahkan berpartisipasi dalam kegiatan ekonomi ini. Sebagai akibatnya mereka akan mengalami dan memahami peran-peran yang berbeda yang terpenuhi di masyarakat oleh orang dewasa yang memiliki hubungan dengan mereka. Melalui hubungan dengan orang dewasa dari semua generasi, anak-anak akan belajar bagaimana peran dan kemampuan dapat berubah seiring bertambahnya usia. Mengatasi dan berhubungan dengan generasi yang lebih tua akan memberi mereka pemahaman alami tentang sejarah keluarga dan komunitas mereka.

Aktivitas sosial masyarakat akan berkembang dari kehidupan di dalam komunitas. Untuk memfasilitasi kehidupan sosial ini masyarakat tradisional akan menggunakan tempat pertemuan komunal biasanya, dalam contoh pertama, ruang utama seperti desa hijau atau alun-alun pasar, di mana masyarakat telah memantapkan dirinya. Ruang ini akan dibuat dan dibentuk dan digunakan oleh masyarakat. cara masyarakat berkembang dan oleh kebutuhan dan kegiatan komunal. Kegiatannya adalah, pertama, kegiatan yang melibatkan seluruh komunitas seperti pertemuan, festival, tarian, dan olahraga komunal. Partisipasi yang dapat dilihat oleh semua anggota ini akan memperkuat ikatan hubungan dan persekutuan umum dan menjadi bukti dari total sumber daya dukungan di dalam masyarakat. Kemudian masyarakat akan mengembangkan kegiatan yang khusus untuk berbagai kepentingan atau kelompok usia. Karena mereka akan berlangsung di ruang pertemuan pusat mereka akan diamati oleh semua dan oleh karena itu berkontribusi pada pengetahuan umum dalam masyarakat dan pemahaman budaya oleh semua anggota, termasuk anak-anak. Ketika kebutuhan muncul, komunitas mungkin akan menambahkan bangunan komunitas ke fasilitas umum.

Awalnya komunitas total akan mengambil tanggung jawab untuk organisasinya, Secara bertahap itu akan mengembangkan peran khusus untuk mendistribusikan dan berbagi tanggung jawab untuk meningkatkan aktivitas masyarakat. Karena peran khusus ini muncul dari aktivitas masyarakat, kekuatan dan status untuk melaksanakannya akan diberikan dan didukung oleh komunitas total.

Tentu saja harus dicatat bahwa tipe ideal ini mengabaikan banyak aspek yang kurang diinginkan dari komunitas semacam itu, seperti resistensi terhadap perubahan, kekakuan posisi sosial dan perbedaan sosial, dan bahaya prasangka. Namun, untuk artikel ini, telah diekstraksi dari banyak penelitian untuk mengilustrasikan aspek-aspek yang diinginkan dari komunitas semacam itu untuk dunia sosial dekat anak.

Perbandingan dengan konteks dekat-sosial modern. Untuk artikel ini untuk membuat perbandingan, tidak perlu merinci jenis ideal yang sama dari komunitas hari ini untuk membenarkan paragraf pembuka. Cukuplah bagi pembaca untuk melakukan analisis sendiri tentang pengalaman dunia modern dan untuk mencatat di mana ia kurang dalam menyediakan dunia yang mendekati sosial, yang mengasuh anak menuju kematangan sosial, sebanding dengan yang digambarkan dalam tipe ideal. Dapat dinyatakan dengan keyakinan bahwa masyarakat modern menyediakan lingkungan sosial yang merupakan antitesis langsung dari elemen-elemen yang diinginkan dari jenis kesepakatan.

Untuk mencatat hanya beberapa aspek, unit keluarga modern tipe ideal akan terdiri dari dua pengasuh atau satu pengasuh dan satu anak, terisolasi dari jaringan kontak relatif atau sosial dan dipaksa mencari ke dalam ke sumber dayanya sendiri. Anak itu akan dibesarkan dalam dinamika intensif dari hubungan keluarga yang terbatas dan terputus dari hubungan sosial yang melebar dengan anak-anak atau orang dewasa lainnya kecuali mereka yang dikuasai orang dewasa dan mengarahkan institusi. Kesempatan bagi anak untuk bermain sendiri-ekspresif dan mengembangkan pengetahuan masyarakat dan peran dewasa lainnya akan sangat terbatas. Pembaca dapat menyelesaikan perbandingan yang mengkhawatirkan.

Upaya modern yang gagal untuk memecahkan masalah. Para ahli yang peduli dengan perencanaan sosial jelas menyadari masalah efek yang tidak diinginkan dari perubahan sosial. Cukup benar mereka mengatakan bahwa, bahkan jika aspek yang diinginkan dari komunitas tradisional diterima, itu tidak dapat diciptakan kembali karena perubahan teknologi dan sosial telah membuatnya tidak relevan. Oleh karena itu, mereka mengesampingkan kurangnya penerapan pembelajaran apa pun darinya.

Yang aneh adalah bahwa jika tujuan yang mendasari banyak perencanaan sosial dianalisis, tampaknya upaya-upaya yang tidak berhasil dilakukan untuk mencapai artifisial beberapa aspek yang diinginkan dari tipe ideal yang dijelaskan di atas. Sekali lagi artikel harus meninggalkan pembaca untuk menyediakan analisis setelah mengutip beberapa contoh. Beberapa kawasan perumahan dibangun hari ini tanpa upaya untuk memasok setara dengan alun-alun pasar. Sayangnya itu biasanya ditafsirkan dengan membangun pusat belanja siap pakai, terutama untuk memenuhi kebutuhan ekonomi dan komersial. Pada saat yang sama, ruang-ruang yang memungkinkan untuk memfasilitasi kegiatan komunal ditutup untuk penggunaan lokal. Ruang komunal yang ada seperti taman kekurangan sumber daya dan dikendalikan sedemikian rupa untuk menolak partisipasi publik nyata dan penggunaan gratis. Otoritas kerja sosial menyediakan layanan bagi banyak keluarga yang tidak dapat mengatasi sumber daya mereka sendiri. Ini termasuk menasihati mereka yang memiliki masalah isolasi dan kurangnya dukungan. Pihak berwenang ini jarang mencari kekurangan dalam konteks dekat-sosial yang menyebabkan masalah. Pihak berwenang menyediakan taman bermain tetapi ini sering terlalu jauh untuk menjadi bagian dari dunia dekat-sosial atau tidak dapat diakses oleh anak-anak ketika diperlukan, karena ketakutan untuk keamanan pribadi, atau tidak dapat digunakan untuk bermain bebas karena risiko cedera. Pihak berwenang yang sama melihat tidak perlu mempekerjakan memfasilitasi pekerja-permainan di komunitas yang dapat membantu anak-anak bermain tanpa risiko atau cedera.

Pelajaran utama dari tipe ideal tidak diterapkan. Artikel ini menunjukkan bahwa upaya yang gagal semacam ini menunjukkan bagaimana perencana dan penyedia telah mengabaikan belajar dari dua aspek yang sangat penting dari komunitas tradisional. Pertama adalah komunitas skala kecil yang didasarkan pada jaringan hubungan sosial primer antara orang-orang yang mengenal satu sama lain dan yang mendukung dan saling membantu. Secara kontras, masyarakat skala besar modern berhubungan melalui sistem korporasi, otoritas, organisasi dan asosiasi di mana hubungan primer di mana orang dapat mengenali dan mengenal satu sama lain, tidak biasa atau diperlukan atau bahkan diharapkan. Skala pribadi komunitas tradisional tidak ada.

Kedua, komunitas tradisional tumbuh dan berkembang secara perlahan dan menanggapi kebutuhan yang muncul dalam dirinya dan tanggapan ini datang dari usaha sendiri. Dalam masyarakat modern, perkembangan, ketentuan, dan layanan dipahami pada jarak yang jauh dari orang-orang yang menjadi tujuan mereka dan kemudian dikenakan pada masyarakat. Masyarakat diharapkan menerima pemaksaan ini dari luar komunitas dan membutuhkan sedikit atau tidak ada interaksi dengan atau partisipasi anggota.

Bukti yang tidak berhasil seperti ini digunakan untuk mendukung pandangan bahwa mencoba untuk belajar dari masa lalu tidak membantu karena masa lalu tidak dapat diciptakan kembali. Artikel ini menerima bahwa masa lalu tidak dapat diciptakan kembali tetapi menunjukkan bahwa upaya yang lebih baik dapat dilakukan untuk menerapkan dua pelajaran penting ini dalam perencanaan sosial.

Penerapan pelajaran sangat penting bagi hak anak untuk bermain. Bahkan pengacara anak mungkin bersalah karena tidak menerapkan pelajaran ini. Dekrit internasional dan pernyataan kebijakan nasional merupakan titik tolak yang mengagumkan tetapi mungkin tetap jauh dari kelompok sasaran anak-anak dan orang tua dalam konteks dekat-sosial mereka sendiri. Upaya untuk menciptakan kota ramah anak kemungkinan akan gagal jika tidak membangun komunitas yang ramah anak. Ini pada gilirannya harus bergantung pada orang dewasa dalam konteks sosial dekat yang termotivasi untuk menemukan peluang untuk mengembangkan hubungan primer berdasarkan persahabatan dan kerja sama dalam konteks dekat-sosial. Anak-anak membutuhkan konteks dekat-sosial yang ramah anak tetapi mereka tidak dapat membuatnya sendiri. Orang dewasa harus membuatnya untuk mereka. Itu hanya dapat dilakukan oleh orang dewasa yang menjadi anggota dari dunia dekat-sosial itu atau bagian dari jaringan yang berhubungan dengannya. Dunia sosial dekat yang ramah adalah dunia pribadi dan tidak dapat dibuat secara artifisial atau dipaksakan dari luar. Inilah sebabnya mengapa upaya modern oleh otoritas dan organisasi gagal. Mereka terlalu jauh dan impersonal. Membantu orang dewasa untuk melihat dan memahami kebutuhan untuk menciptakan kembali jejaring sosial di sekitar mereka bukanlah hal yang mudah. Masyarakat modern cenderung merusak atau menjadikan sangat sulit personalisasi dunia sosial dekat. Anonimitas ini juga menumbuhkan kurangnya tanggung jawab dan kurangnya minat dalam lingkungan sosial yang dekat. Bahkan ketika orang dewasa dibantu untuk melihat kebutuhan dan termotivasi untuk mengubah situasi mereka, itu masih tidak mudah bagi mereka karena ukuran tugas. Tetapi pada tingkat sosial yang dekat ini, pekerjaan untuk menciptakan peluang untuk bermain bebas-ekspresif diperlukan. Ini adalah tugas nyata dari advokasi anak. Di sinilah pekerja bermain yang bekerja di luar lembaga, di masyarakat, di masa lalu memiliki keberhasilan paling besar dan menunjukkan pentingnya mereka. Sayangnya, saat ini mereka sangat sedikit dan jauh antara karena efek kehadiran mereka di masyarakat tidak dipahami. Ini sebagian karena pekerja-pemain itu sendiri tidak selalu menerapkan pelajaran dari masa lalu yang dijelaskan di atas. Di mana playworkers ada dalam komunitas mereka memiliki kemungkinan menerapkan pelajaran ini dengan menggunakan visibilitas mereka di masyarakat sebagai demonstrasi dari dunia dekat-sosial yang peduli. Tidak begitu banyak dalam membantu anak-anak bermain, seperti mengumpulkan orang dewasa di sekitarnya ke dalam jaringan untuk menciptakan kembali dunia dekat-sosial di mana anak-anak memiliki kesempatan yang mereka miliki di komunitas tradisional. PlayRights telah menyatakan sering bahwa itu berkomitmen untuk mendukung peran pekerja-bermain dan untuk mendorong mereka dengan tugas nyata ini. Bekerja bersama orang dewasa untuk mendukung dan mendorong mereka adalah proses panjang yang membutuhkan kesabaran dan kepekaan yang besar. Hasil kerja pasien tersebut tidak mudah dilihat dan, oleh karena itu, jarang dipahami dan dihargai oleh otoritas yang jauh. Pekerjaan seperti itu, oleh karena itu, jarang didukung dan bersumber dan jarang diberikan prioritas yang layak bahkan dalam advokasi bermain. Pekerjaan dukungan komunitas pasien seperti itu, bagaimanapun, sangat diperlukan dalam semua layanan yang berkaitan dengan masalah-masalah sosial yang timbul dari kesepian, isolasi dan pengasingan yang dihasilkan oleh masyarakat modern berskala besar. Pengalaman dalam pengembangan komunitas yang bertujuan untuk melawan efek-efek ini menunjukkan dengan jelas bahwa kesuksesan hanya dapat dicapai dengan menciptakan kembali jaringan lokal berdasarkan hubungan antar pribadi. Pengalaman ini juga menunjukkan bahwa jaringan semacam itu paling mudah untuk dibuat ulang dengan memulai dengan minat yang dimiliki orang dewasa dalam meningkatkan dunia dekat-sosial untuk anak-anak mereka dan kebutuhan mereka.

Contoh aktivitas jaringan. Halaman depan dan artikel ini menunjukkan foto-foto tempat pertemuan tradisional yang masih menjadi fokus kegiatan tersebut oleh masyarakat setempat. Foto-foto menunjukkan kekuatan pertemuan tradisional yang masih berkelanjutan. Dalam hal ini, kios-kios pekerjaan tangan dari organisasi masyarakat setempat selama minggu-minggu festival sekitar Natal. Foto-foto menunjukkan bagaimana ruang ini yang telah melihat kegiatan publik sejak abad ke-14 telah dilestarikan di dalam rumah-rumah yang telah tumbuh selama tahun-tahun berikutnya. Lebih dari itu, alun-alun ini di Kota Tua Stockholm telah dijadikan kawasan pejalan kaki dan ada gerakan untuk menyatakan Kota Tua sebagai monumen budaya dan bersejarah. Ini digunakan untuk mengilustrasikan artikel ini karena ini merupakan contoh upaya yang perlu diambil oleh jaringan lokal untuk melestarikan kepentingan anak-anak. Poster oleh sekelompok aktivis orang tua dan orang dewasa lainnya menyatakan kepada semua orang bahwa banyak anak menghuni, menggunakan dan melewati daerah ini. Mereka berdesakan melalui jalan-jalan sempit yang dirancang untuk lalu lintas kuda dan kaki berabad-abad yang lalu. Keamanan mereka sedang terancam oleh beberapa pengendara tanpa berpikir yang, meski ada peraturan otoritas, masih mencoba menggunakan jalan-jalan ini untuk memperpendek rute mereka. Poster di atas menjelaskan bagaimana orang tua setempat telah menciptakan sebuah organisasi untuk membela hak-hak anak-anak untuk menggunakan jalan-jalan ini dan alun-alun tanpa ancaman keselamatan. Ini memanggil semua orang dewasa yang tertarik untuk bergabung dengan jaringan.

Pada halaman berikutnya adalah urutan foto-foto yang menunjukkan bahwa bukanlah tugas yang mudah untuk mempertahankan dunia dekat-sosial dalam masyarakat modern. Pihak berwenang melakukan ┬╗perbaikan dengan niat terbaik tetapi tidak selalu dengan hasil terbaik. Bahkan di Stockholm, sebuah kota dengan praktik konsultasi dan partisipasi warga yang baik, kepentingan penting dapat diabaikan. Urutannya menunjukkan apa yang terjadi pada sebuah oase pedesaan yang menyenangkan di samping salah satu jalan tersibuk di Stockholm ketika rencana semacam itu dibuat. Tempat kecil ini telah menjadi tempat yang tenang tenang untuk anak-anak dan orang dewasa selama beberapa generasi. Daerah berumput, meskipun kecil, memberi ruang bagi anak-anak untuk bebas berolahraga dengan aman sementara orang tua berbincang setelah berbelanja. Hawthorns, ceri dan mawar telah tumbuh besar di sana selama bertahun-tahun, mungkin sebagai sisa-sisa taman pedesaan lama dihapus. Kehijauan mereka membawa warna alam menjadi gurun aspal. Mereka membersihkan udara dan mengisolasi ruang dari kesibukan dan lalu lintas di jalan yang sibuk. Di tengah musim panas mereka menyediakan area alami yang teduh. Mereka mengisi ruang dengan bunga mereka pada waktu yang berbeda sepanjang tahun. Tetapi para ahli yang memeriksa memutuskan bahwa pohon-pohon telah tumbuh terlalu sembarangan selama bertahun-tahun dan menunjukkan usia mereka. Naungan dan naungan mereka mendorong salah pengguna. Mereka semua akan dibawa pergi dan digantikan oleh barisan pohon muda yang teratur. Ruang akan dibentuk kembali sebagai alun-alun kota modern. Ini akan ditujukan untuk memenuhi kebutuhan generasi kantor muda yang diajak berkonsultasi di restoran-restoran di sekitar. Setelah penduduk setempat, belajar pada menit terakhir dari proposal, campur tangan, satu hawthorn telah disimpan di ruang dan satu pohon limau batas disimpan, tetapi upaya terlambat untuk memiliki efek yang signifikan. Foto-foto terakhir p.10 menunjukkan bahan-bahan paving dan beton yang telah digunakan untuk menggantikan ruang ramah anak berumput. Rencananya hampir selesai tetapi selama berbulan-bulan ruang di bawah kaki salju sehingga hasil akhir menunggu musim semi. Pemeriksaan tempat di antara orang-orang yang lewat menunjukkan bahwa pendapat bercampur tetapi tentu saja semua orang tua menyesal bahwa tidak ada ketentuan yang dibuat untuk banyak anak yang menemani orang tua mereka ketika berbelanja di daerah tersebut. Kesempatan sederhana untuk mengekspresikan dan menerapkan gagasan ramah-anak telah terlewatkan.

Mainkan advokasi sangat dibutuhkan di dunia dekat-sosial Jelas bahwa artikel ini melanjutkan pandangan yang diungkapkan dalam angka terakhir tentang pentingnya mendorong orang dewasa untuk memperbaiki lingkungan mereka sendiri. Ini bisa berfokus pada semua inti yang mungkin dalam perawatan anak dan pendidikan di mana jaringan orang dewasa dapat dibentuk untuk meningkatkan dunia sosial dekat anak-anak. Di sinilah minat pada hak anak untuk bermain diperlukan dan dapat diekspresikan dengan segera dan secara praktis. Pendukung bermain dapat mengambil tugas untuk mengidentifikasi di masyarakat semua kemungkinan inti di mana minat orang dewasa pada anak-anak mereka dapat dikembangkan. Mainkan advokasi dapat memotivasi mereka untuk membentuk jaringan untuk mencoba mempengaruhi dunia sosial dekat. Tetapi advokat bermain harus pro-aktif. Advokat tidak dapat mengharapkan bahwa orang dewasa akan menanggapi dekrit nasional dan brosur tertulis. Advokasi tidak dapat menunggu minat muncul di komunitas yang tidak bernyawa. PlayRights dan media komunikasi serupa dapat memberikan materi dan informasi yang jelas dan mendukung tetapi harus dibawa ke dalam dunia yang dekat-sosial agar efektif. Setiap pembibitan, lembaga penitipan anak, setiap sekolah dapat dikunjungi oleh pendukung permainan untuk mendorong pembentukan jaringan. Sayangnya, pengawas, rektor dan direktur, di atas segalanya, perlu diberitahu tentang pentingnya peran mereka dalam mendorong perkembangan ini. Pendukung bermain perlu dilatih dan disesuaikan untuk bekerja dengan orang dewasa dalam mendukung jaringan tersebut. Untuk membantu orang dewasa menciptakan kembali kesempatan untuk permainan ekspresif bebas anak-anak yang menghilang dari komunitas lokal adalah tugas yang globalisasi sedang hadirkan untuk memainkan advokasi.

[ad_2]